Sejarah Logo Palang Merah dan Bulan Sabit Merah

Foto di salah satu sudut ruang PMI DKI Jakarta


Masih menjadi perdebatan hangat di beberapa media terkait dengan studi banding anggota Dewan ke Denmark dan Turki dalam rangka pendalaman logo untuk PMI. Yang menjadi hal krusial adalah biaya yang dihabiskan untuk studi banding sangatlah besar. Tidak tanggung-tanggung bahkan biaya studi bandingnya melebihi jumlah anggaran untuk pembuatan logo baru. Anggaran yang dihabiskan mencapai 1.3 Miliar. Bayangkan saja, anggaran sebesar itu bisa ribuan kantong darah untuk PMI? Dana sekian besar juga bisa dicairkan sebagai gaji karyawan PMI untuk beberapa tahun ke depan.

Di luar kisruh masalah studi banding ke luar negeri. Penulis ingin menguraikan sedikit mengenai logo Palang Merah dan juga logo Bulan Sabit Merah yang penulis rangkum dari beberapa sumber.


Sejarah Palang Merah dan Bulan Sabit Merah

Palang Merah dan Bulan Sabit Merah telah berada di pelayanan kemanusiaan selama lebih dari satu abad. Organisasi ini ada untuk membantu mereka yang terkena dampak konflik baik akibat peperangan maupun hal terkait lainnya. Pada bulan Desember 2005, sebuah lambang tambahan berupa logo kristal merah diciptakan bersama palang merah dan bulan sabit merah sebagai bagian penengah sekaligus pemersatu dari beberapa permasalahan yang timbul terkait penggunaan simbol agama tertentu dalam organisasi sosial dunia. Berikut kronologi yang kiranya bisa menjelaskan sejarah lambang tersebut.

 



1859


Sebelum abad kesembilan belas, simbol yang digunakan untuk mengidentifikasi layanan kesehatan angkatan bersenjata bervariasi menurut negara asal mereka. Simbol tersebut umumnya tidak dikenal, jarang dihormati dan tidak berhak atas bentuk perlindungan hukum.

Pada paruh kedua abad kesembilan belas, perkembangan pesat dalam teknologi senjata api menyebabkan peningkatan dramatis dalam jumlah korban tewas dan terluka dalam perang.

Pada tanggal 24 Juni 1859, Perang Unifikasi Italia berkecamuk. Henry Dunant, seorang warga negara Swiss, sedang dalam perjalanan pribadi yang membawanya ke kota Solferino. Di sana, ia menyaksikan kesengsaraan lebih dari 45.000 tentara terlantar, mati atau terluka di medan perang.

Kembali ke Jenewa, Henry Dunant mulai menulis sebuah buku mengusulkan perbaikan signifikan dalam hal pemberian bantuan kepada korban perang.

1862

Pada tahun 1862, "A Memory of Solferino" diterbitkan. Buku ini mengedepankan dua proposal:


  1. Untuk mencapai perdamaian di setiap negara serta untuk mengurus korban di masa perang;
  2. Untuk mendapatkan persetujuan negara untuk melindungi sukarelawan dalam memberikan pertolongan pertama terhadap korban terluka di medan perang;
Usulan pertama berasal dari Perhimpunan Nasional yang sekarang ada di 183 negara, dan yang kedua adalah asal dari Konvensi Jenewa sekarang yang ditandatangani oleh 192 negara.

1863

 
Pada tanggal 17 Februari 1863, sebuah komite terdiri dari lima-anggota, Komite Internasional masa depan Palang Merah (ICRC), bertemu untuk mempelajari proposal Dunant.

Salah satu tujuan utamanya adalah untuk mengadopsi simbol khas tunggal didukung oleh hukum untuk menunjukkan rasa hormat terhadap relawan medis dalam memberikan pertolongan pertama kepada tentara dan korban konflik bersenjata.

Simbol yang dibutuhkan harulah sederhana, teridentifikasi dari jauh, diketahui semua orang dan identik untuk teman dan lawan. Lambang harus sama untuk semua orang dan dikenal secara universal.

Pada tanggal 26 Oktober 1863, Konferensi Internasional pertama diadakan. Konferensi ini diikuti oleh delegasi dari 14 negara.

Selain mengadopsi sepuluh resolusi, yang disediakan untuk pembentukan bantuan dari masyarakat untuk tentara yang terluka - Palang Merah kemudian, Bulan Sabit Merah - juga mengadopsi salib merah di latar belakang putih sebagai lambang khas seragam.

1864

Pada bulan Agustus 1864, Konferensi Diplomatik, diselenggarakan untuk tujuan mengubah resolusi yang diadopsi pada 1863 menjadi aturan perjanjian, mengadopsi Konvensi Jenewa Pertama.

Hukum humaniter internasional modern lahir.

The Konvensi Jenewa Pertama mengakui palang merah di latar belakang putih sebagai lambang khas tunggal.

Karena lambang adalah untuk mencerminkan netralitas layanan kesehatan untuk angkatan bersenjata dan perlindungan yang diberikan pada mereka, lambang diadopsi dan dibentuk dengan membalikkan warna bendera Swiss.

Status permanen netral Swiss telah mapan dalam praktek selama beberapa tahun, dan telah dikonfirmasi oleh Perjanjian Wina dan Paris pada tahun 1815. Selanjutnya, bendera putih dan tetap menjadi simbol keinginan untuk bernegosiasi atau menyerah, menembaki siapa pun yang menunjukkan simbol itu dengan itikad baik adalah tidak dapat diterima.

Simbol yang dihasilkan memiliki keuntungan menjadi mudah diproduksi dan dikenali pada jarak karena warna kontras tersebut.

1876-1878

 
Selama perang antara Rusia dan Turki, Kekaisaran Ottoman menyatakan bahwa mereka akan menggunakan bulan sabit merah di latar belakang putih di tempat palang merah. Sementara menghormati lambang palang merah, otoritas Ottoman meyakini bahwa palang merah, pada dasarnya, ofensif untuk tentara Muslim. Maka dari itu, sabit merah sementara diterima selama konflik ini.

1929


Setelah Perang Dunia Pertama, Konferensi Diplomatik 1.929 dipanggil untuk merevisi Konvensi Jenewa. Para delegasi Turki, Persia dan Mesir meminta agar sabit merah dan singa merah dan matahari diakui. Setelah diskusi panjang, Konferensi sepakat untuk mengakui mereka sebagai lambang khas di samping palang merah, tetapi dalam rangka untuk menghindari proliferasi emblem, itu terbatas otorisasi kepada tiga negara yang sudah digunakan mereka.

Tiga lambang khas menikmati status yang setara di bawah Konvensi Jenewa.

Hari ini, 151 negara menggunakan palang merah dan yang menggunakan lambang bulan sabit merah sebanyak 32 negara.


1949


Konferensi Diplomatik diadakan pada tahun 1949 untuk merevisi Konvensi Jenewa pada masa setelah Perang Dunia Kedua mempelajari tiga proposal untuk solusi untuk pertanyaan tentang lambang:

proposal dari Belanda untuk satu simbol baru;

proposal untuk kembali menggunakan simbol salib merah tunggal;

proposal dari Israel untuk pengakuan lambang baru, perisai merah David yang digunakan sebagai simbol khas dari pelayanan medis angkatan bersenjata Israel ';

Ketiga proposal tersebut ditolak.

Konferensi menyatakan oposisi terhadap proliferasi lambang pelindung. Salib merah, bulan sabit merah dan singa merah dan matahari tetap lambang diakui.

1980


Republik Islam Iran menyatakan bahwa itu melepaskan haknya untuk menggunakan singa merah dan matahari dan akan menggunakan sabit merah sebagai simbol yang khas. Namun, pihaknya berhak untuk kembali ke singa merah dan matahari lambang baru harus diakui.

1992


Debat tentang lambang terus berlanjut setelah keputusan 1949. Sejumlah negara dan masyarakat bantuan mereka masih ingin menggunakan lambang nasional, atau keduanya salib dan bulan sabit bersama-sama. Pada 1990-an, ada juga kekhawatiran tentang menghormati netralitas salib merah atau bulan sabit merah di atas benturan tertentu sangatlah sulit. Pada tahun 1992, maka presiden ICRC seperti yang diutarakan ke publik untuk menciptakan lambang tambahan tanpa ada konotasi, politik nasional atau agama.

1999


Konferensi 1999 Palang Merah Internasional dan Bulan Sabit Merah mengesahkan usulan bahwa sebuah kelompok kerja gabungan Negara dan Perhimpunan Nasional terhadap lambang harus dibentuk untuk menemukan solusi yang komprehensif dan abadi serta dapat diterima oleh semua pihak dalam hal substansi dan prosedur.

2000

Kelompok Kerja menyadari bahwa mayoritas Negara dan Perhimpunan Nasional yang sangat melekat pada palang merah dan bulan sabit merah. Dengan demikian, satu-satunya cara untuk menemukan solusi yang diterima secara luas adalah untuk mengadopsi lambang tambahan ketiga, tanpa ada konotasi, politik nasional atau agama.

Desain lambang baru harus memungkinkan Perhimpunan Nasional menggunakannya untuk:


  • menyisipkan salib atau bulan sabit;
  • menyisipkan salib dan sisi sabit dengan sisi;
  • menyisipkan simbol lain yang sedang digunakan dan telah dikomunikasikan kepada Negara penyimpan Konvensi Jenewa dan ICRC.

2005

 
Pada bulan Desember 2005 selama Konferensi Diplomatik di Jenewa, Amerika mengadopsi Protokol III tambahan untuk Konvensi Jenewa, menciptakan lambang tambahan di samping palang merah dan bulan sabit merah. Lambang baru - yang dikenal sebagai kristal merah - menyelesaikan beberapa masalah yang dihadapi Gerakan telah selama bertahun-tahun, termasuk:


  • kemungkinan bagi negara-negara mau mengadopsi salib merah atau bulan sabit merah untuk bergabung dengan Gerakan sebagai anggota penuh dengan menggunakan kristal merah;
  • kemungkinan menggunakan palang merah dan bulan sabit merah bersama-sama.


2006


Pada bulan Juni 2006, Konferensi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit Merah bertemu di Jenewa untuk mengubah statuta Gerakan untuk mempertimbangkan penciptaan lambang baru.


2007


Pada tanggal 14 Januari 2007, Protokol Tambahan Ketiga Konvensi Jenewa 1949 mulai berlaku (enam bulan setelah kedua negara meratifikasi pertama itu). Ini melengkapi proses pembentukan lambang tambahan untuk digunakan oleh Pemerintah dan Palang Merah Internasional dan Gerakan Bulan Sabit Merah.

:) salam bedah logo.

POSTED BY
DISCUSSION 0 Comments

Leave a Reply

Recommended Post Slide Out For Blogger
Diberdayakan oleh Blogger.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...